^_^

Wednesday, 30 November 2011

Kurelakan yang indah dalam hatimu



Di saat aku sedia menerima cintamu..

Fahamilah aku sedang menyerahkan seluruh hatiku ..

Dengan harapan agar hatiku dan hatimu berpadu..

Dan terpateri indah dalam mahligai kalbu


Disaat aku memikirkan kamu di ruang minda..

Fahamilah aku sedang memikirkan masa depan kita..

Dengan harapan impian kita akan terlaksana..

Bersama doa restu teman-teman dan keluarga


Di saat kau mula jauh..

Aku tahu ada yang tidak kena..

Ternyata kebimbanganku terselah jua..

Kamu terpesona dengan keanggunannya


Di saat-saat perpisahan kita..

Aku terima segalanya dengan redha.

Dia yang kau pilih memang tiada celanya..

Dalam kepahitan, aku tersenyum jua..


Segalanya terletak ditanganmu…

Bahagia adalah pilihan..

Dan pilihanmu adalah dirinya..


Jangan pernah mengingati aku..

Telah kurelakan yang indah dalam hatimu..



Tuesday, 29 November 2011

Melodi Cinta Kita



Dua jiwa..

Miliki satu rasa..

Kau dan aku jadi satu..

Meskipun kita berbeza..

Namun kerna cinta, kita sama setuju,,

Hati ini bersimpul padu..


Dengan satu irama,

Aku berlagu senandung sukma..

kau dan gitarmu menggemersik senada..

Menghasilkan paduan suara..

Yang menjadi pengikat setia antara kita..


Bila aku menjadi seniman coretan,

kau setia menghayati bait-bait catitan,


Satu dimensi maya menjadi ruang melabuh bicara

Kita sama walau tidak serupa..


Ada apa dengan cinta kita..

Tiada yang istimewa di mata mereka..

Tapi nilainya buat kita,

Biarlah hanya kita yang merasainya..


Kerana ini, melodi cinta kita..



Monday, 28 November 2011

Andai ku pergi, ini pesanan untukmu..



Andai saat pemergianku hampir tiba,

Dan tidak sempat untuk aku mengucup tanganmu,

Memohon kemaafaan atas segala salah dan dosa,

Sesallah aku selamanya..


Buat semua..

Andai pernah diri ini mengasari..

Berkata yang menyakiti dan melukai..

Ingin sekali aku mengambil kesempatan ini..

Memohon keampunan yang tulus dari hati..


Ada wasiat yang ingin aku tinggalkan..

Wasiat ini berupa pesanan..

Ambillah ia sebagai satu peringatan..

Ku harap ia akan jadi pegangan..


Bunda..

Maafkan diri ini andai hatimu ku sakiti berulang-ulang kali..

Sesungguhnya tiada niat untuk menggores hatimu..

Diri ini hanya insan yang tidak pernah lepas dari sesalan..

Terima kasih untuk segala yang telah bunda curahkan buat diri ini..


Besar budi yang tidak akan mampu ku balas...

Ingin aku ucapkan sesuatu..

Aku sentiasa sayang padamu..

Usah lama bersedih andai ku pergi dahulu..


Abang, kakak, adik,

Tolong jaga bonda sebaiknya..

Kita sentiasa akan jadi keluarga bahagia..

Kasih ini moga kekal selamanya..


Teman, sahabat, rakan,

Kamu sentiasa ada disaat aku memerlukan..

Terimakasih buat segalanya..


Kamu,

Terimakasih kerna pernah membahagiakan..


3 perkara yang dibawa setelah terpisahnya nyawa dari badan

~doa anak yang soleh

~Ilmu yang bermanfaat yang pernah disampaikan

~sedekah jariah


*entry muhasabah diri*

Hati ini untuk siapa..



Renung ke dalam hati..

Menyelami indahnya sepi..

Lantas teralih pada satu bebayang yang samar melintasi..

Oh.. milik siapakah hati yang seakan ingin memunculkan diri?


Renung ke dalam jiwa..

Menikmati indahnya panorama gelora..

Yang qiamnya di sudut singgahsana..

Menanti hadirnya satu pesona..


Renung ke dalam minda..

Menelusuri lorong-lorong akal dan nafsu pemikiran muda..

Yang berlegar-legar diruang atmofera..

Menerokai titik asalan samudera jiwa..

Dan melahirkan jawapan atas persoalan tentang rasa dan cinta


Usah ditanya hati ini milik siapa..

Kerana jawapannya tetap sama..

Biarlah ia kekal rahsia..

Sampai masanya akan aku beritakan jua..



Sunday, 27 November 2011

Jalan hidup ini



Aku ingin menjadi seperti pepasir putih dipantaian..

Merelakan dirinya terpukul dek ombak yang berdesir..

Di hempas badai yang menerjah ganas..

Terkadang pula sekadar disapu lembut sisa deraian ombak..

Demi membentengi lautan..


Aku ingin bebas seperti sang camar..

Berterbangan riang di angkasa raya..

Hinggap ke mana yang disukai..

Dan berhijrah demi masa depan kawanan..


Aku ingin menjadi seperti bintang..

Berkelipan menyuluh kegelapan..

Biarpun cahayanya samar dan hampir tidak kelihatan,

Ia tetap menyerlah..

Menerangi samara sang bulan..


Andai aku bisa memilih..

Akan ku pilih jalan yang tiada rintangan..

Jalan yang aman tanpa halangan..

Agar bisa perjalanan ini pantas ku harungi..


Namun itu tidak mungkin..

Kerana cabaran itulah sebenarnya..

Pengalaman hidup yang harus ditempuhi..

Menjadi motivasi terhebat dalam diri..

Sebagai suntikan mangkin penggerak nadi..

Untuk menuju ke puncak..


dan aku semakin percaya...



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...